Header Menu

https://lombokgreentrans.com/sewa-mobil-paling-murah-di-lombok-harga-paling-murah/

Kisah Cinta Tan Malaka : Empat Kali Mencinta, Lima Kali Ditolak


Sakit memang rasanya, bila cinta ditolak. Banyak tragedi yang terjadi, gara-gara cinta bertepuk sebelah tangan. Tidak hanya kita-kita saja yang mengalami. Orang ‘besar’ pun pernah merasakan pahitnya sebuah penolakan. Tan Malaka adalah salah satunya.
Tan Malaka, dalam sepenggal kisah hidupnya memang pernah merasakan pahitnya ditolak cinta. Tapi, ia tak lantas merasa dunia kiamat karena cintanya bertepuk sebelah tangan.
Dia tak seperti kita-kita yang cepat-cepat bikin thread sedih di twitter tatkala kisah cintanya runtas di tengah jalan. Walau saya juga tak tahu, apakah belio juga akan bikin thread, seandainya sudah ada di twitter ketika itu.
Saat muda, Tan Malaka pernah dihadapkan pada situasi tersulit dalam hidupnya. Ia ketika itu baru lulus dari sekolah raja (Kweekschool) di Bukittinggi. Syahdan, ketika itu, Tan yang masih berusia 17 tahun diputuskan dapat gelar datuk. Keputusan itu berdasarkan rapat tetua adat Nagari Pandan Gadang, Lima Puluhan Kota. Tan mati-matian menolak. Namun ancaman pun keluar, yang akhirnya membuat Tan ‘menyerah’. Ibunya memberi pilihan sulit, menerima gelar atau segera menikah.
Tan Malaka akhirnya menerima gelar datuk. Gelar yang merupakan gelar tertinggi dalam adat Minang. Gelar lengkapnya Ibrahim Datuk Tan Malaka. Namun di balik itu, ada kisah lain yang membuat Tan akhirnya menerima gelar tersebut. Ternyata, dia memendam rasa suka kepada seorang gadis. Dia mencintai gadis tersebut. Itu yang membuatnya memilih gelar datuk, gelar yang didebatnya dengan sengit, ketimbang harus kawin dengan perempuan pilihan ibunya.
Perempuan itu adalah Syarifah Nawawi. Mengutip Majalah Tempo, Edisi Khusus Kemerdekaan, “Bapak Republik yang Dilupakan”, yang terbit 17 Agustus 2008. Syarifah adalah anak keempat Nawawi Sutan Makmur, guru bahasa Melayu di Kweekeschool.
Image
Benih cinta Tan Malaka mulai tumbuh ketika pertama kali dia bertemu dengan Syarifah saat sama-sama sekolah di Kweek. Tan dan Syarifah tercatat sebagai siswa Kweek angkatan 1907. Ketika itu, siswi satu-satunya di angkatan itu adalah Syarifah. Kepada kembang kelas itu, cinta Tan mulai tumbuh.
Di Kweekschool, cintanya mulai menggeliat. Sampai akhirnya Tan harus pergi ke Belanda, melanjutkan studinya. Seperti lelaki muda lainnya, walau terpisah ribuan mil, Tan rajin berkirim surat kepada Syarifah. Bukan berkirim jagung dan gandum. Sampai kemudian ia coba melepaskan ‘panah asmaranya’. Lewat surat, ia mengungkapkan rasa cintanya kepada teman satu angkatannya itu.
Catat ya, lewat surat, bukan lewat status facebook, atau via pesan whatsapp. Apalagi lewat acara reality show tak penting itu di televisi. Tapi lewat surat, alat komunikasi pesan yang kini sudah dianggap usang.
Namun Apa daya, cinta Tan Malaka yang diungkapkan lewat surat itu tak berbalas alias bertepuk sebelah tangan. Syarifah si gadis pujaan menolaknya. Kecewa? Sudah pasti Tan kecewa. Tapi ditolak cinta, tidak lantas membuat Tan frustasi.
Beliau tidak mengambil langkah-langkah yang tak masuk akal. Misalnya meminta dukun untuk bertindak. Atau dengan konyol, memasukkan alat dapur ke leher korban dengan cara santet. Beliau pilih move on. Dalam rumus hidupnya, masih banyak yang bisa dikerjakan, ketimbang meratapinya. Bagi Tan Malaka, urusan ditolak cewek itu, urusan kecil. Urusan yang gampang diatasi.
Masa iya sekelas Tan Malaka tak bisa mengatasi itu. Wong, mengatasi intel saja dia mampu. Inget ya, intel yang dikangkangi Tan Malaka, bukan sekedar intel Melayu yang suka bangga nan sombong. Kecewakah Tan Malaka? Tentu saja, dia juga kan manusia biasa. Ia pun pasti punya rasa kecewa. Dia bukan Nabi, bukan pula wali. ia bukan super, ia bukan star, ia hanyalah orang yang ingin dicintai.
Cinta ditolak, tak membuat Tan Malaka merasa dunia akan kiamat. Dia tidak perlu mengeluarkan ancaman bakal pindah rumah, andai si pujaan hati naik pelaminan dengan orang lain. Beliau tidak secemen orang-orang halu gara-gara cintanya ditolak, lalu menindak dukun. Bagi Beliau, cinta ditolak, maka harus bertindak. bekerja lebih keras, lebih gigih dan revolusioner lagi, tidak usah memikirkan masalah kegagalan asmara, karena itu akan menghambat.
Begitulah kisah pahit cinta pertama Tan Malaka. Namun, berkat kegigihannya dan berpikir revolusioner, banyak perempuan keren yang kepincut sosok beliau. Ada beberapa nama perempuan lain yang kepincut beliau. Salah satunya dengan Fenny Struyvenberg, mahasiswa kedokteran berdarah Belanda. Menurut gosip sejarah, dengan Fenny, Tan Malaka menjalin hubungan serius. Sayang, tak jelas kemudian seperti apa hubungan kedua insan tersebut.
Perempuan lain yang juga disebut-sebut sempat singgah dalam kehidupan Tan adalah Nona Carmen, anak seorang rektor di Manila. Tan mengenal Carmen, dalam pelariannya di Filipina. Tapi kisahnya dengan Nona Carmen pun tak jelas juntrungnya.
Lalu muncul nama Paramita Rahayu Abdurrahman, keponakan Ahmad Soebarjo yang ketika itu menjadi Menteri Luar Negeri. Tan dikabarkan berhubungan intens dengan Paramita. Bahkan ada yang menyebut keduanya telah tunangan. Tapi, kisah Tan dengan Paramita pun tak jelas ujungnya.
Namun yang paling menarik adalah kisah Tan dengan Syarifah, cinta pertamanya. Setelah menolak Tan, Syarifah menikah dengan R.A.A. Wiranatakoesoema Bupati Cianjur saat itu. Catat ya, Wiranatakoesoema adalah seorang bupati. Ketika menikahi Syarifah, Wiranatakoesoema sudah punya lima anak dari dua selirnya. Tapi ya itulah, dia bukan orang biasa. Dia seorang bupati. (((BUPATI))). Tahun 1924, Wiranatakoesoema, menceraikan Syarifah.
Image
Syahdan, Tan Malaka sempat mendatangi Syarifah untuk meminangnya. Lagi-lagi cinta Tan Malaka ditolak. Sungguh kisah cinta yang sangat pahit. Dua kali ditolak, oleh perempuan yang sama pula. Masyallah, kegigihanmu, Pak!
Pada Adam Malik, yang kelak jadi Wakil Presiden, Tan Malaka sempat mengatakan, setelah Syarifah, ada tiga perempuan yang sempat mengisi hidupnya. Kata Tan, satu di Belanda, satu di Filipina, satunya lagi di Belanda. Tapi dengan pahit pula Tan mengatakan, semuanya cinta yang tak sampai.
”Perhatian saya terlalu besar untuk perjuangan,” begitu kata Tan Malaka pada Adam Malik. Pengakuan Tan Malaka itu kemudian ditulis Adam Malik dalam bukunya, “Mengabdi Republik.”
Tapi memang cinta ditolak atau diputus cinta, sakitnya luar biasa. Hanya orang-orang hebat yang bisa mengatasi itu. Beliau adalah pejuang, revolusioner, sedang kita hanya remahan krupuk sagu. Dari beliau, kita mendapatkan pelajaran yang sangat berharga, bagaimana move on dengan cepat.
Dengan apa?
Ya, dengan mengerjakan hal yang lebih penting. Perjuangan membebaskan republik dari penjajahan itu yang dikerjakan Tan Malaka.